RSS

All About Our Honeymoon


Kemarin dah aplot foto-foto prewed, sekarang mending cerita tentang honeymoon kali ya, cerita jalan-jalannya aja dong ya, berhubung saya suka jalan-jalan.hehehehe. 

Honeymoon kita tentu saja di Bali (suara-suara dibelakang.."ahhh, basiii, situ2 aja, ga da tempat lain apa"). Kenapa Bali? ya harus Bali? Kenapa harus? Ya harus. hohoho. Mari saya cerita.
Jadi saya itu orangnya romantis melankolis (kesimpulan sendiri sih). Semenjak zaman dahulu ngerti honeymoon itu, yang saya baca en tonton, mereka semua pada pergi ke Bali. Jadilah suatu gambaran di otak saya, kalau honeymoon saya nanti saya harus ke Bali :D. Sampe kuliahpun, mak saya pergi ke Bali, saya ditinggal tes UMPTN *ga lulus* di Yogya, saya ga da pengen2nya ikut. Sampai kerjapun, ga nyari-nyari kursus di Bali (pas deket-deket nikah baru nyari-nyari kursus di Bali..uhuuyy). Yah, begitulah awal cerita norak saya kenapa pengen hanimunan di Bali. Si Mas mah dah pernah ke Bali waktu SMA, tapi pas saya usulin apa mau hanimun ke Thailand aja?? eh dianya tetep pilih Bali. *asyiiik*

Nikah tanggal 12 Februari, besok sorenya kita langsung capcus ke Jkt, pagi lusanya kita terbang ke Bali. Sebutlah kita sebagai pengantin durhaka, yahhh, tapi mau gimana lagi :P. Alasannya masuk akal, saya ada dinas saudara-saudara, jadi diterima dosanya, apalagi baliknya langsung paketin oleh-oleh ke Solo ama KalBar..yak kalian diampunkan kata mereka, hahaha.

Kemana aja??? Hayukk jalan-jalan.

Biasanya saya browsing banyak kalau mau jalan-jalan, tapi planning awal saya adalah saya nginep di Ubud 3 hari trus lanjut ke Lombok en Gili, eh rencana berubah, browsingan saya berhari-hari ga berguna, nginepnya malah di Kuta 5 hari baru lanjut Ubud 3 hari. So, we had so many Accidentaly in Trip :)
  •  Around Kuta
Duo Alay di Kuta
Berhubung saya en husband nginap di Kuta, tentu aja yang kita jelajahi pertama kali ya Kuta dan sekitarnya.  Pertama kali nyampe bandara kita sudah dijmput dari hotel, si bapak ini yang jemput baik banget, dari awal nyampe, semua barang bawaaan saya langsung diambil en dibawain. Supeeer sekali.Trus karena saya baru pertama kali ke Bali, saya kaget eh ternyata Kuta itu dekat bandara, hahaha, kirain lewat Denpasar dulu baru nyampe Kuta. Lupakan kebodohan saya itu. Lanjuutt. Kita nginap di Aston Kuta dan jalan kaki ke pantainya ga sampe 10 menit. hurraayyy. \^0^/
Ketika nyampe hotel, kamar saya belum siap, *pyuuuh*, akhirnya kita jalan-jalan deh ke pantai dulu.
Balik-balik kamarnya belum siap juga *pyyuh lagi*, tetapi penantian membuahkan hasil, kamar kita diupgrade jadi Family Suit. uhuuyyy. Buka kamar, luassss, di terasnya ada 2 kursi pantai, senangnyaaaa.

Selain jalan-jalan di pantai, kalau di Kuta mah ya muter-muter sama masukin toko-toko di sekitar jalan situ, sampe nyambangin mall-mall di Bali. Paling enak pake motor, si mas hari pertama nyewa motor dapetnya cuma motor matic, dia bete abis,secara badannya gede gitu disuruh pake Mio *ngakak abis*. Pas hari berikutnya deh baru dapat si  moge (jadi kangen Fenrir motor kenangan muter-muter Yogya T__T, lain kali kita cerita tentang si Fenrir deh). Alhasil kita udah jejakkan kaki tuh ke Discovery Mall sampe Galleria Bali Mall yg guede itu (yg disebelahnya ada Duty Free tapi tetep aja mahal krn barang2nya brandeed abis, masuk situ badan sy langsung menyusut, isinya cuma turis asing). Lanjut muter-muter gang-gang yang penuh toko-toko aneka rupa, nyobain tempat makan yang disaranin di internet, ga lupa ke Jogger pastinya ;).


Unforgetable Moment - Sunset in Kuta
  • Rute 1 (Pasar Sukawati, BatuBulan, Celuk, Kintamani, Tampaksiring, Kebun Kopi)
Saya tulis rute 1 karena tempat-tempat ini 1 arah, jadi mobilnya ga muter-muter jauh en yang pasti menghemat waktu tripnya *jiwa traveller muncul*. Walaupun dipesenin sama Bu Ida jangan gila jalan-jalannya karena hanimun, disuruh biar fit..hihi, tetep aja sayang ga jalan-jalan buuu.

Jadi Rute 1 ini terdiri atas Pasar Sukawati, BatuBulan, Celuk, Kintamani, Tampaksiring, dan Kebun Kopi. Awalnya sih mau nyetir sendiri, tapi fikir fikir kasian si Mas, harus kerja keras di luar hotel maupun di dalam hotel *lol*, lagipula saya dapat paket trip yang murah, cuma beda dikit sama nyewa mobil. So let;s go.

Pasar Sukawati : Kalau orang bilang oleh-oleh di Krisna murah, Larisa murah atau apalagi yg murah, datanglah kesini, disinilah paling murah. Boleh dicek (kayak slogan Hypermart ya?), karena saya udah ngecek. Kita belanja di Sukawati trus malamnya jalan-jalan ke Krisna, semua barangnya lebih murah yang kita beli.hihihii...evil laugh..senang kalau dapat barang murah. Tapi tetep ya harus pinter nawar en raja tega, karena harganya jauh banget dari yang ditawarkan, barang seharga 80 rb aja bisa saya beli akhrinya dengan harga 20rb. gila ga tuuh.
Pasar Seni Sukawati

BatuBulan : Di Batu Bulan kita bisa nonton Barong, tari Kecak juga ada sebetulnya tapi kata si Bapak supir, kecak paling keren ya yang di Uluwatu. Jadi disini kita nonton Tarian Barong aja, sempet ngantuk-ngantuk dikit karena pake bahasa Bali, heuheu, but at the end mereka pinter juga memasukkan unsur-unsur humor di dalam ceritanya. HTM : 70.000/pax, ga pake diskon2an biarpun kita orang indonesia. *kecewa*
Barong di Batu Bulan

Celuk : Di sepanjang jalan disini penuh toko-toko yang jualan perhiasan perak. Bagus-bagus, tapi harganya juga bagus banget. Masa ada bros capung yang saya incer hargnya 1.8jt. Apaaaaa? trus mbaknya bilang, kita diskon kok mbak 50%. Whattttt?? *kipas-kipass,panasss*. Saya puter-puter mencariharga yang termurah, ga enak mbaknya yg ramah banget, habisnya tokonya lagi sepi, malu kalau ga beli (???8&%$^). Akhirnya dibeliin si mas ndutz bros yang no 2 termurah deh disitu, unik bentuknya, tapi sekarang dah ilang, padahal baru 1x pakai. *lari ke pojokan nangis* *Mas maaf ya, brosnya ilang, q belum bilang, ni skrg q bilangin di blog T__T*

Toko Kerajinan Perak , sy suka banget ama dekor pintunya

Kintamani : Saya paling suka disini, udaranya segaar dan pemandangannya bagus. Agak dejavu disini, mengingatkan saya suasana di Danau Toba aura-auranya. Bedanya pemerintah Bali sangat bagus dalam mengelola tempatnya, rapi dan bersih, kebalikannnya di Danau Toba kotor dan bikin ga betah berlama-lama. Padahal Danau Toba dibanding Danau Batur itu ya bagusan Danau Toba kemana-mana secara potensi. Dari sini sebetulnya kita bisa menyebrang ke Trunyan, desa tempat orang-orang mati tidak dimakamkan. Berdasarkan info dari pak Supir, sekarang banyak preman dalam perjalanan kesana, jadi sebaiknya kalau ga punya kenalan baik orang Trunyan atau punya bodyguard, mending ga usah nyebrang.

Duo Narchist in Kintamani

TampakSiring : Kalau disini pasti pada tau kan, ada istana presiden zaman dahulu. Lalu ada Tirta Empul, tempat orang Hindu mandi-mandi membersihkan diri. Tirta Empul ini rada spooky menurut saya, ga enak aja di jiwa. Cerita dari Pak Nyoman yg merangkap guide itu, di Tirta Empul ini kalau perempuan lagi mens ga boleh masuk, dulu ada yang diem-diem, sampe di dalam pingsan. Pak Nyoman disini nemenin kita sampe dalam muter-muter, baik yah dia. Ternyata ga cuma orang Hindu yang mandi disini, banyak bule juga (pembersihan dosa kali ya :P), ni ada satu yg ketangkap kamera, seksi soalnya makanya saya foto :D.


Kebun Kopi : Si Bapak tau aja kita suami istri hobby ngopi, di akhir perjalanan sebelum balik ke Kuta, di bawa ke kebun kopi dan coklat. Senangnyaaaa. Disini bisa liat proses kopi dari awal sampe akhir secara tradisional, bisa lihat si luwak, sampe kita bisa nyoba gratis minum kopi,coklat dan teh. Semuanya gratis kecuali kalau kita nyobain kopi luwak, bayar 50rb/cangkir (lebih murah dari yang di mall kan?;)). Kopinya disini enak banget, malah menurut saya lebih enak kopi biasanya dari kopi luwaknya. Coklatnya juga enak. Sayang, pas mau beli bubuknya, harganya mahal bangettttt. Ga worthed abis menurut saya,secara di Sambas kopinya yang maknyus abis harga 1 kg-nya sama kayak 1 gram disitu. Weeeww.

Coffe Coffee Coffee

Sepanjang trip 1 kita ini, saya sering dikira orang Malaysia..hihi. Kalau ga diomongin bahasa Inggris ya bahasa Melayu Malaysia. Padahal kalau di luar Bali suka dikirain orang Jawa. Trus beberapa kali harus menerangkan kenapa tangan saya dibikin lukisan henna sperti itu (aneh ya, padahal menurut saya ni lukisan tangan dalam pernikahan dah awam banget). Trus malah ada bapak-bapak di bandara yang keukeh ga percaya saya dah nikah. hahaha. Masih cute banget kali saya ya..;)

  • Trip 2 (Tanjung Benoa, GWK, Dreamland, Uluwatu, Jimbaran)
Sudah kayak guide aja ya saya bikin trip honeymoon-nya, hehe. Sama seperti di atas, trip ini di gabung ya karena searah. Kita masih sama Pak Nyoman, karena dia orangnya enak banget, bisa jadi guide, bisa jadi tukang tawar, sama tukang bawain kamera,hahaha.

Tanjung Benoa : Main - maiinnn, disini kita bener-bener main-main aja, main air :). Banyak pilihan water sportnya, bingung pengen semua tapi ntr balik hanimun bangkrut.Snorkeling en banana boat dah pernah, jadi kita pilih flying fish sama nyebrang pake aquarium boat ke Pulau Penyu.  Flying Fish itu seruuuuu banget, pengen lagi lagi dan lagi. Awalnya ngeri, takut jatuh, dsb, ternyata asyik \^o^/. Ga nyesel walau ketipu, harganya 400rb, padahal di brosur yang lain yg saya punya 300rb aje. *tukang tawar ketipu niyeee*. Kalau Pulau Penyu-nya biasa banget, kalau anda sekalian dah pernah liat penyu, mending di skip aje. Asyiknya sih pas naik aquarium boatnya itu, karena kita sewa boatnya cuma berdua aja, it;s so romantic lah, :D. Di perjalanan kita bisa liat ikan-ikan dan karang-karang dari boatnya dan bisa ngasi makan ikan juga.

Dreamland : Kita ga lama disini,cuma sekedar lewat aja karena pantai juga en lebih prioritas liat GWK sama Uluwatu tentunyaaa.

GWK : GWK itu kepanjangannnya Garuda Wisnu Kencana, itu nama patung yang ada di kompleks ini dan didesain untuk jadi patung terbesar se Asia Tenggara. Tetapi yang ada di sana sekarang cuma baru ada kepala en bahunya aja, kata Pak Nyoman bagian-bagian lain masih di Bandung (lho???). Desain kompleksnya bagus, ada amphiteaternya, ada tamannya, sayangnya mereka disini materialistik banget, semuanya bayar include kamar mandi. Kayaknya sih buat kejar tayang supaya cepat balik modal karena info dari si Pak Nyoman juga ni, yang punya GWK modal banyaaaakk en belum bisa balik. hehe. Di Amphiteaternya juga kita bisa nonton barong, ceritanya sama kayak yang di BatuBUlan tetapi disini gratis *eh*, but in the end,pas foto sama mas2 penari dia ngomong ama saya, mbak kalau foto harusnya ngasi sawer brp gitu, oh em ji, UUD juga kan jadinya.


Uluwatu : This is one of my fav place and event. Nonton tari Kecak Api pas twilight, wahhh, keren abis atsmosfernya. Mereka keren banget menurut saya, full performance without any instrument, cuma suara mulut aja. Landscape panggung yang dibuat juga natural dan kita seolah-olah merupakan bagian dari perfomance. Mana pemandangan di uluwatu ini bagus bangettt, sampe mau foto latar pura yang di tebing aja antri. Cuma disini banyak kera en keranya usil-usil, untungnya Pak Nyoman sudah memperingatkan dari awal dan dia bela-belain nemenin sampe tari kecaknya mulai (plus bawain payung en kamera :D), so sweet of u Pak Nyoman.

Jimbaran : Terakhir yang ga boleh dilewatin adalah romantic dinner di Pantai Jimbaran kali yee. Atas saran Ibu Ida juga saya makan di Blue Marlin. Suasananya embeeer romantic, kursi di pantai diterangi cahaya lilin, ditambah ada performer juga tari api. Tetangga di meja sebelah udah pegangan tangan trus tangan si cowok merambat kemana-kemana, yang sebelah lagi lain lagi, kita berdua pandang-pandangan trus ngakak ngomongin orang. haha. Tapi saya sih cukup sekali lah makan disini, harganya ampuuunn, mahal bo', dan ga masalah kalau worthed ama rasanya. Rasanya biasa aja, cuminya ga segar, enakan juga Riverside Palembang :) (lah jadi wong kito gilo nampaknyo ayuk satu ni). Sayangnya disini kita ga foto-foto, udah capek banget jalan seharian.

  • Around Ubud
Malam itu juga balik dari Jimbaran kita kejar waktu langsung capcus ke Ubud. Hotel di Kuta dah check out dan kita emang rencana mau menghabiskan sisa-sisa hanimun kita di Ubud. Hasil dari jadi Senior Reviewer di TripAdvisor, saya ikutin saran web buat nginap di Saren Indah Hotel. Hotel ini dapat Traveller Choice Winner 2012 di web itu. Awalnya pengen nginap di Tegalsari UBud seperti suggest neng Yando, saya sudah booking lalu saya batalkan karena perubahan jadwal (ni hotel juga oke punya, Traveller Choice Winner 2012 juga di TripAdvisor dan uang saya dibalikin full pas batal booking).Ketika saya booking ulang, kamar sudah full karena sudah mepet waktunya.
Saren Indah Hotel, so sweet banget ya sambutannya, ditulis di daun :)

Dan review orang-orang itu absolutely true, hotelnya enak banget, mungkin lebih cocok dibilang cottage kali ya karena setiap kamar bangunannya pisah-pisah tersendiri, jadi lebih privacy. Saya datang tengah malam saja untuk check in, service-nya masih TOP banget. Yang paling keren, saya ga merasa dibedakan pelayanannya dengan tamu asing. Kan sudah melekat tuh wacana dimana orang Bali lebih menghargai turis asing dibanding turis lokal. Dari hotel ini kita dikasi peta Ubud dan sekitarnya, dan hotel juga menyediakan pick up service di jam-jam tertentu.So helpfull isnt it?
Kemana saja kita?? Buka peta, kita jalan jalan.

Monkey Forest : Monkey Forest jadi tujuan utama karena cukup jalan kaki 10 menit dari hotel. Pagi - pagi jalan kaki bareng bule kesana, disana udah banyak turis. Tempatnya masih alami banget, yang paling saya suka adalah turun ke bagian bawah hutan, disana ada sungai kecil dan pohon-pohon sekitarnya gede gede dan rimbun dan banyak akar-akar gantung. I felt I was in a fiction movie :)


Ubud Center : Berdasarkan review yang sy baca, dari Monkey Forest kita bisa jalan kaki ke Ubud Center. Akhirnya kita jalan kaki (atas desakan saya sih, si Mas nyaranin nyewa motor), dan dia benar saudara-asudara, Ubud Centernya jauuuhh :( , yang dekat itu ada kayak shopping Center juga,10 menit jalan kaki sudah nyampe. Walaupun jauh kita nyampe juga, hehehe. Tetapi di Shopping Center yang dekat Monkey Forest itu juga asyik, saya banyaaakkk banget nemu barang-barang unik especially merchandise2 capung yang saya suka *boroooong* :D

Pasar Tradisional Ubud :  Pasar ini mirip Pasar Sukawati, tetapi tidak dengan harganya, mahal. Jadi kalau mau beli oleh-oleh, tetap Pasar Sukawati yang terbaik. Mungkin karena Ubud sudah benar-benar seperti Kampung Turis ya, di Pasar Ubud ini most of the buyers are foreigner. Kalau di Sukawati kan kebanyakan muka lokal semua yang beli,hehe. Sepanjang saya jalan-jalan around Ubud ini aja, turis lokal itu benar-benar bisa dihitung. Saya sering merasa asing di negeri sendiri kalau di Bali itu.

Ubud Palace : Letaknya persis di depan Pasar Ubud, jadi cukup jalan kaki saja. Isinya ya biasalah, pura-pura Bali gitu, setelah jalan kaki jauh, ya ni tempat cocok buat istirahat :D

Museum Puri Lukisan : Tempat ini bagus banget bangunan dan suasananya, merupakan museum lukisan dan craft dari pemahat dan pelukis terkenal di Bali dan Internasional yang  mencintai Bali. Awalnya mau makan siang disini kita berhubung udah laper tingkat tinggi, tetapi tiba2 liat menu babi guling...ooooohhh *penonton kecewa*. Sayangnya masuk kesini tiketnya mahal banget *perhitungan :D* dan kita ga boleh foto-foto di dalam museum, padahal lukisannya bagus-bagus (harga lukisannya juga :D).

Museum Antonio Blanco : Museum ini lebih keren dari Museum Puri Lukisan menurut saya. Tempatnya unik dan harga tiket masuknya beda antara turis lokal dan non lokal. Yang pasti suasananya ga museum banget kayak Puri Lukisan. Disini rumah si Antonio yang dijadikan museum. Orang ini, si Antonio Blanco ini menurut saya sih om mesum, *no offense,it;s just my frankly opinion*. Habisnya sebagian besar lukisannya ya tentang wanita en naked. Ada beberapa karya tangan unik juga buatan dia, kumpulan segala macam sabun yang difigura, trus ada bagian yang ditutup pas dibuka jendela kecil itu eh gambar apa hayoo??? vagina. wewwww... ni si OM -___-
Museum ini last destination kita, karena keluar dari museum hujan lebatttt. Akhirnya telpon hotel minta dijemput (very nice hotel isnt it :))

*Bonus Kuliner* 

Ayam Taliwang di Jl. Teuku Umar : Walaupun ga jadi ke Lombok, kita nyicip kulinernya aja. Biar tetep sedikit merasakan Lomboklah :D. Ayam Taliwang disini rasanya pas banget menurut saya, soalnya pernah nyicip yang di Yogya ga seenak yang disini. Cuma sambalnya kurang pedas, mungkin untuk menyesuaikan ama lidah para bule.

Soto Ceker Kuta : Ni inpoh juga dapat dari inet, tapi ternyata di Jalan Raya Kuta itu banyak banget yang jualan soto ceker, jadi bingung nyang mana yang ori. Akhirnya ketemuuuu, emang dari semua tempat dia yang paling rame. Sotonya enaak, cekernya empuk. Hati-hati salah warung ya, dari Jogger pokoknya luruuusss aja, ngelewatin lampu merah dulu, dan tempatnya di sisi jalan yang sama ama JOgger. Pas bayar ternyata si Mbak orang jawa, diajakin si mas ngobrol bahasa Jawa deh *biar diskon:P*

Bebek Tepi Sawah : Tempat ini jadi salah satu destinasi ya gara-gara trip advisor juga.Ini salah satu tempat yang ada bintangnya banyak :D. Kalau menurut saya rasanya....biasa ajaaa. Masih enakan bebek Pak Slamet, jauuuuh. Kelebihan dari Bebek Tepi Sawah ini ya lokasinya. Tempatnya enak dan indah. Pas kita datang aja penuh sampe susah nyari tempat. Jadi mungkin menang di nama aja kali ya.

 


Kopi Bali : Kafe ini kita lewatin pas jalan kaki di panas terik siang itu, tapi kita ga nyinggah karena pengen cepat nyampe Ubud Center. Sorenya hujan lebat dan dijemput mobil hotel jadi ga bisa singgah. Padahal di hati uda ngebet banget kesini, karena tempatnya kayaknya cozy banget. Akhirnya malam-malam boring makanan hotel, kita payungan jalan kaki lewat gang kecil ke kafe itu. Ternyata itu gang ga seindah kondisi di saat siang, malamnya super serem en gelap, untunglah si Mas q sayang bawa perlengkapan lengkap, dia bawa senter, aahhhh, I love u full honey. Jadi malam itu malam romantis lainnya di Bali, jalan kaki payungan bawa senter ngelintasin Monkey Forest cuma buat ke kafe Kopi Bali. Ternyata Shopping Center-nya kalau malam kayak ga da kehidupan. Tapi perjuangan ga sia-sia, kopinya disitu enak bangetttt, recomended, dan dengan harga segitu porsinya gede sampe saya habis itu ga bisa tidur semalaman. Menu lain yang recomended : banana pizza (so yummyyyy) dan menu pizza lain (pizza tipis homemade kayak di Nanamia Pizzeria). Pengen kesana lagi ngopi-ngopi en nyemil-nyemil.  Kapaaannn yaaaa :D


Yaaah, berakhir sudah perjalanan kita di Bali. Sebetulnya masih ada 1 rute lagi yang belum kita jalani yaitu rute Tanah Lot, Bedugul, Taman Ayun dan sekitar wilayah sana itu. Sempet nyesel juga kenapa ga nambah 1 hari lagi yaaa, salah perhitungan, hehehe. Mungkin itu alasan nanti buat kita ke Bali lagi sekaligus ke Gili yang masih memanggil-manggil saya.  Cant wait for next hanimun honey, July is waiting, we'll go further ;)

Last bust not least, saya tampilkan orang yang ikut bertanggung jawab dalam hanimun kita kali ini, his name is Adek Satim. He accompanied us along Route 1, he is very great accompanion, rajin moto-moto kita, sekaligus dia survey buat hanimunnya dia :D. Sayang dek kamu ga ikut sampe route 2, very amazing :). Thanks lot ya dek.  Hanimun ini terselenggara atas kerja sama dengan PT.Pertamina EP Reg.Sumatera :P


Jualan kopi dek???



PS.Kayaknya ni posting paling panjang yang ane bikin. 
Bikinnya juga ga skli jadi kaleee, ni kalau lagi bosen, nulis, bosen kerja nulis,
Bosen idup, edit foto, hehe. eh, selesai juga, walau ga sepenuhnya bs dituangkan ke tulisan.
Biasaaaa, saya masih amatiraaann. :) Jangan bosan liat foto saya en husband ya, kalau bosan,
liat foto si Adek Satim aja :P.

4 komentar:

tiConK mengatakan...

Aaaa...seru bangetttt..blum pnah hanimun..masih nagih2..walo tr dgn buntut anak 2..walo nanti judulnya liburan keluarga, tp semoga ksampean k balinya..hehe..
Bisa jd acuan dh ini postingaaann..

Qqie kudo mengatakan...

@ticonk: hayoooo, tagih tuh si Mas. Nanti kalau dah bawa ekor gpp, yang penting sisihkan waktu buat berdua aja biar romantiiiss.hihihi.^_^

tiConK mengatakan...

waktu berduanya dkmar aja lah mbak..nunggu anak2 tidur..huahahahaha..atau liburan bawa neneknya..anak2 tidur dikamar neneknya..kekeke..
iya..udah diomong2in bolak balik..udah rencana2 juga..aamiin terlaksana

Anonim mengatakan...

Seharusnya spellingnya "WORTH IT" yaaa, bukan "worthed".

Posting Komentar

Map of My Trips

Copyright 2009 thiernaphilo. All rights reserved.
Bread Machine Reviews | watch free movies online by Blogger Templates